INTERNASIONAL

[internasional][bleft]

NASIONAL

[nasional][bleft]

ACEH

[aceh][bleft]

TEKNOLOGI

[teknologi][threecolumns]

EKONOMI

[ekonomi][bleft]

SPORT

[sport][threecolumns]

Aceh dan Pusat Teken MoU Pengembangan Ekonomi Kreatif

Aceh dan Pusat Teken MoU Pengembangan Ekonomi Kreatif
KantoMaya News, Banda Aceh - Pemerintah Aceh dan Badan Ekonomi Kreatif (Be Kraf) menandatangani MoU atau Nota Kesepahaman tentang Pelaksanaan Pengembangan Program Ekonomi Kreatif Untuk Mendukung Pembangunan di Aceh pada acara Focus Group Discussion Ekonomi Perumusan Kerja Sama Quadro Helik di Hotel Hermes Palace, Banda Aceh, Jumat (26/8).

“Hari ini kita pantas bergembira, karena Pemerintah pusat telah menyatakan komitmennya untuk mendukung pengembangan usaha ekonomi kreatif di Aceh sebagaimana tertuang dalam kesepakatan antara Pemerintah Aceh dan Kepala Badan Ekonomi Kreatif Republik Indonesia yang ditandatangani hari ini,” kata Gubernur Aceh dr Zaini Abdullah dalam sambutannya dibacakan Staf Gubernur Aceh Bidang Keistimewaaan dan Sumber Daya Manusia, Ir Helvizar.

Helvizar mengatakan, Ekonomi kreatif merupakan bidang usaha yang banyak berkembang di masyarakat sebagai sumber ekonomi berbasis sumber daya manusia. Sektor tersebut, kata Helvizar perlu mendapat perhatian, karena selain meningkatakn pendapatan masyarakat dan menciptakan lapangan kerja juga sarat dengan nilai seni dan budaya. Khusus untuk Aceh, sektorekonomi kreatif juga menujukkan perkembangan yang sangat menggembirakan.

“Sudah banyak karya kreatif masyarakat Aceh yang masuk pasar nasional, seperti batik tenun, aneka motif bordir, mukena, dompet, tas dan sebagainya,” kata Helvizar,

Berbagai jenis kerajinan tangan lanjutnya juga sangat banyak di Aceh, seperti kerajinan rotan, anyaman tikar, berbagai karya dari batok kelapa dan lainnya. Tidak ketinggalan aneka kuliner, seperti Mie Aceh, keumamah, asam keueung, timpan, keukarah, bolu eungkot dan sebagainya.

Dalam bidang seni, karya seni dari Aceh sudah banyak yang mendunia, seperti tari saman yang telah mendapat pengakuan dari UNESCO, selain itu ada Tari seudati, tari ranub lampuan, rapa’i geleng, didong dan berbagai seni lainnya yang banyak mengundang decak kagum dunia

“Perlu upaya untuk pengembangan dan peningkatan agar karya kreatif masyarakat Aceh semakin Maju, FGD ini kita harap mampu merumuskan langkah pengembangan untuk meningkatkan usaha ekonomi kreatif di Aceh,” ujar Helvizar.

Sementara itu, Wakil Kepala Badan Ekonomi Kreatif, Ricky Joseph Pesik menyampaikan bahwa Badan Ekonomi kreatif merupakan lembaga baru yang dibentuk oleh Pemerintah dengan tiga sasaran strategis yaitu, meningkatkan domestik Bruto, jumlah tenaga kerja, dan nilai ekspor ekonomi kreatif.

“Salah satu tahapan dalam mengupayakan kerjasama pengembangan ekonomi kreatif daerah dilakukan melalui tiga C, connect, collaborate, commerce, atau keterhubungan, kolaborasi dan komersialisasi semua pemangku kepentingan mulai dari tingkat lokal hingga nasional,” kata Ricky.

tribunnews.com
Post A Comment
  • Blogger Comment using Blogger
  • Facebook Comment using Facebook
  • Disqus Comment using Disqus

No comments :


Loading...