INTERNASIONAL

[internasional][bleft]

NASIONAL

[nasional][bleft]

ACEH

[aceh][bleft]

TEKNOLOGI

[teknologi][threecolumns]

EKONOMI

[ekonomi][bleft]

SPORT

[sport][threecolumns]

Siap-siap, Era Bunga Tinggi hingga Tahun 2017

Siap-siap, Era Bunga Tinggi hingga Tahun 2017
JAKARTA, KantoMaya News — Bank Indonesia (BI) memberikan sinyal untuk mempertahankan kebijakan moneter ketat hingga tahun 2017. Ini artinya, BI akan cenderung mempertahankan suku bunga acuan tinggi seperti yang berlaku saat ini.

BI beralasan, kebijakan moneter ketat bertujuan untuk "mengobati" defisit transaksi berjalan yang diperkirakan berada di level tidak sehat ini hingga tahun 2017. Alhasil, dengan suku bunga acuan tetap tinggi, bunga kredit perbankan juga masih akan mahal hingga dua tahun mendatang.

Gubernur BI Agus Martowardojo mengatakan, neraca transaksi berjalan pada tahun ini, 2016, dan 2017 masih akan defisit di kisaran 3 persen. Padahal, batasan current account deficit (CAD) yang sehat adalah di bawah 3 persen. Lebih baik lagi jika surplus. Artinya, ada dollar masuk ke pasar domestik. "Perbaikan CAD tak bisa dalam waktu singkat," kata Agus, akhir pekan lalu.

Tingginya CAD sebagian besar bersumber dari neraca pendapatan dan jasa. Data terakhir 2014, defisit neraca jasa adalah 10,53 miliar dollar AS, turun dari tahun sebelumnya yang sebesar 12,07 miliar dollar AS. Untuk neraca pendapatan, yaitu pendapatan primer, tercatat defisit 27,82 miliar dollar AS.

Pembangunan infrastruktur yang bakal semakin gencar mulai tahun ini diperkirakan akan mendorong impor barang modal sehingga menahan laju perbaikan neraca transaksi berjalan.

Di sisi lain, BI ingin mengarahkan defisit transaksi berjalan ke level yang lebih sehat, yaitu 2,5 persen-3 persen. Karena itu, Agus mengatakan, BI akan terus mempertahankan kebijakan cautious (berhati-hati), tetapi cenderung ketat agar transaksi berjalan mengarah ke arah yang lebih sehat.

Sudah tepat

Bank sentral akan terus berupaya mengarahkan transaksi berjalan ke level sehat melalui koordinasi dengan pemerintah. Sekadar mengingatkan, pemerintah punya paket kebijakan untuk mengatasi pembengkakan CAD dan sekaligus menyelamatkan nilai tukar rupiah yang melemah terhadap dollar Amerika Serikat (AS).

Kebijakan itu antara lain insentif pajak untuk reinvestasi, pembentukan badan usaha reasuransi, pengenaan bea masuk sementara atas tuduhan dumping, peningkatan porsi biodiesel dari 10 persen menjadi 15 persen, bebas visa untuk wisatawan Tiongkok, Korea, Jepang, dan Rusia, serta kelancaran remitansi dari tenaga kerja Indonesia (TKI). Rencananya, kebijakan itu akan keluar dan efektif mulai pekan ini.

Mantan Menteri Keuangan ini menjelaskan, upaya pemerintah yang akan menggelontorkan delapan paket kebijakan untuk menekan defisit transaksi berjalan, seperti membuat reasuransi dalam negeri, merupakan langkah yang baik yang dapat mengurangi CAD.

Ekonom Bank Danamon Dian Ayu Yustina melihat, CAD berpotensi naik tahun ini. CAD mungkin mulai membaik tahun depan jika implementasi delapan paket kebijakan itu berjalan. "Efek paket kebijakan ini terasa dua atau tiga tahun lagi," kata Dian.

Nah, saat implementasi kebijakan itu mulai berjalan, BI memang perlu tetap memberlakukan kebijakan moneter ketat agar CAD berjalan ke arah sehat. Soalnya, jika BI melonggarkan kebijakan dengan penurunan bunga acuan, kegiatan industri kembali terpacu. Alhasil, impor semakin meningkat dan defisit transaksi berjalan pun membesar. 


Sumber : Kompas.com
Post A Comment
  • Blogger Comment using Blogger
  • Facebook Comment using Facebook
  • Disqus Comment using Disqus

No comments :


Loading...